Hanya cerita sesama pejuang tiroid. Kanker tiroid dan gangguan tiroid lainnya. Jangan kalah jangan menyerah Keputusasaan yang mengalahkanmu Bukan KANKER!

Saturday, July 18, 2015

Tiroidku Mengajarkanku (2)

Rasanya semua orang inginnya sebuah kesempurnaan. Tapi nyatanya sempurna di mata manusia tak selalu berarti sempurna di mata Allah. Yang seharusnya datang memang haruslah datang, begitu juga sebaliknya yang seharusnya pergi memang haruslah pergi.

Kamis malam aku sempat chatting dengan kakak kelasku. dia memberi tahuku tentang efek samping operasi ini itu. Selepas itu pula aku stress berat menuju operasiku. Sampai tersirat dalam hati kecilku, jika memang ada sesuatu yang terjadi ketika operasi seperti malpraktik ataupun lainnya yang mengakibatkan Allah mengambilku lebih cepat. Aku ikhlas. Mungkin takdirku berakhir di jumat itu. Tapi kemudian aku bertanya lagi Lalu bagaimana dengan amanah ini dan itu yang aku tinggalkan sementara ya? Apakah aku menjadi generasi yang tergantikan? Ya Allah..............:( Namun benarlah yang justru menguatkanmu hanyalah Allah dan prasangka baik pada Allah. Bukan yang lain.

Setelah menyerahkan hasil tes darah dan radiologi, 13 Februari 2015, siang, ba'da jumatan aku menjalani operasi pengangkatan tiroid sebelah kananku. Operasi pertamaku. Operasi yang sangat menegangkan bagiku. Masuk ruang operasi 13.30. Jam 2 kurang aku harus berganti pakaian steril untuk operasi. Masih jelas ibu membisikkan doa kesembuhan yang tak henti-hentinya diperdengarkan ke telinga sebelah kananku. Kemudian aku masuk lorong ruang operasi tanpa ditemani ibu ataupun suster. Hanya dokter berpakaian hijau khas operasi yang steril itu.

Setelah sampai di ruang operasi, kemudian dipasang alat pengecek denyut nadi dan infus semuanya dipasang dibadanku dalam keadaan sadar. Nampaknya ada setengah jam mulutku komat kamit kedinginan berdzikir dengan backsound  bunyi detak jantungku haahaha. Ah rasanya sungguh Allah itu dekat. Dokter masih sempat mengajakku berbincang dan bercanda sampai sekitar setengah jam hingga pukul 14.20 tim dokter mengajakku berdoa kemudian aku sudah tidak sadarkan diri.

Pukul 16.30 Alhamdulillah 'ala kulli haal aku sadar dengan luka terbungkus perban di leher yang kemudian langsung dipindahkan ke ruang rawat inap. Aku bersyukur Allah masih memberiku umur. dan tanpa disadari beberapa rombongan teman-temanku sudah menumpuk hadir untuk menjenguk. Ya Allah gak nyangka. Secepat ini Kau menyeka air mataku dan melukis senyum di wajahku. Pasca operasi mungkin tak lazim seperti pasien yang lain yang langsung istirahat. Selepas masuk ruangan aku langsung berbincang, tertawa-tawa bahkan walaupun dalam keadaan leher yang belum bisa menengok kanan kiri, tertawa pun rasanya masih perlu perjuangan, tapi teman tetaplah menjadi obat mujarab sesakit apapun dirimu. Terima kasih ya Allah :)

bersambung....

Salam,

Senja Januari

Baca juga : Tiroid Mengajarkanku (1)
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Social Profiles

Twitter Facebook Google Plus LinkedIn RSS Feed Email Pinterest

About Me

About Riska

Panggil saja RISKA
Thyroid Cancer Survivor dari Bandung, Indonesia. 24 Y.o. Akuntan di sebuah perusahaan swasta.
Diagnosa Kanker tiroid Papiler tahun 2015 menjalani 2 kali operasi pengangkatan tiroid dan ablasi di RSHS Bandung di tahun yang sama
Ada gangguan tiroid juga? Yuk sini cerita, feel free to share :)
I'm Young but Stronger than CANCER !

Popular Posts

Categories

statistics

Copyright © Curhatan Pejuang Tiroid | Powered by Blogger
Design by Lizard Themes | Blogger Theme by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com