Hanya cerita sesama pejuang tiroid. Kanker tiroid dan gangguan tiroid lainnya. Jangan kalah jangan menyerah Keputusasaan yang mengalahkanmu Bukan KANKER!

Friday, October 07, 2016

Kontrol Tiroid 6 bulanan ke-2 Pasca Ablasi




26 Juli 2016
Ini kali kedua rawat jalan menggunakan fasilitas BPJS. Jadi selamat mengantri!

Setelah mengantri satu jam fyuuuuhhh. Akhirnya selesai juga pendaftaran yang melelahkan. Kakiku langsung berjalan cepat menyusuri lorong menuju IGD yang tepinya menuju lorong perjumpaan berbagai ilmu kedokteran. Langkahku seperti otomatis belok kanan setelah keluar dari pintu IGD. Di depan tepat tertulis “kedokteran nuklir”.

Check up tiroid kali ini sama seperti cek 6 bulan yang lalu. Sebulan sebelum pemeriksaan diharuskan berhenti meminum thyrax (hormone sintetis). Hal ini dilakukan untuk melihat apakah thyrax bekerja dengan baik atau tidak dalam tubuh sekaligus melihat apakah ada kekambuhan dari sisa-sisa kanker. Oiya anyway fungsi thyrax ini selain menggantikan produksi hormon tiroid juga berfungsi menekan kerja kanker yang coba-coba nakal mau tumbuh wkwk.

Sebulan tanpa thyrax? Kalau tubuh saya reaksinya benar-benar hipotiroid. Dingin sedikit menggigilnyaaa ampun. Bisa dibayangkan waktu jam kerja semua orang menyalakan AC karena kepanasan sedangkan aku menggigil di pojokan hhu. Lelahnya melebihi hari-hari biasa padahal kerjanya ya gitu-gitu aja akuntan mah apalagi. Terus ngantuk sih yang paling luar biasa. Susah ditahan haha gatau karena kekurangan tiroid gatau emang udah kebiasaan pffftttt. Yagitulah sebulan bersabar berdamai dengan hipotiroid ini. Dah sih yang lain-lain gak dirasa-rasa.

Setelah menyerahkan surat eligibilitas pasien ke pendaftaran kedokteran nuklir, ibu admin yang sudah mengenalku (gegara aku rutin check up hhe) memintaku membayar ke poli Anggrek tepatnya 200 meter dari gedung kedokteran Nuklir. Bukan bayar untuk pemeriksaan darah, hanya untuk konsultasi dokter spesialis sebesar Rp120.000,-. Biaya cek darahnya sudah ditanggung BPJS soalnya lumayanlah kalau gak pake BPJS bayarnya bisa hampir satu juta.

Setelah pembayaran, selang 10 menit namaku dipanggil untuk segera memasuki ruang suntik. Seperti biasa yang dicek TSHs, Tyroglobulin dan Anti Tyroglobulin. “Hasilnya jadi satu minggu kemudian sekaligus ketemu kontrol Dokter ya” jelas perawat cantik dihadapanku.


6 Agustus 2016
Hari ini hasil lab sudah keluar, entah kenapa selalu was-was menunggu hasil lab. Pengambilan hasil baru dibuka pukul 10.00 WIB jadi ya masih sekitar satu jam lagi gak apa-apalah lagi pula hari ini bukan Cuma sekedar mengambil hasil tapi juga kontrol dan konsultasi ke Dr Erwin menanyakan bagaimana hasilnya. Baik atau kah ada kemungkinan kurang baik? Untuk mengurangi ketegangan sendiri pasti setiap orang di sebelahku ku ajak ngobrol satu persatu diajak sharing dan caring hahaha ya gitulah judulnya pasien yang belum ada tindakan pasti was-was pasti meminta opsi lain selain operasi dan lain sebagainya. Ya diriku sebagai “senior” karena sudah lebih dulu ada tindakan operasi hingga terapi dan sekarang menjalani tahap demi tahap untuk dinyatakan #cancerfree bukan perkara mudah memang meyakinkan diri. Padahal kuncinya untuk segera sehat itu ya yakin dulu. Yakin gak kalau dokter bisa jadi perantara kesembuhan? Yakin gak kalau Allah memang memilihkan jalan ini untuk hidup kita agar kita belajar? Yakin dulu saja.

Setengah jam berlalu bercuap sana sini, tiba-tiba namaku dipanggil, padahal belum jam 10.00 aku membatin. Tapi tak apalah aku senang-senang saja. Inilah hasil laboratoriumnya Berikut ini hasilnya:

Ya Allah kenapa Anti Tiroglobulinnya setinggi ini? Padahal 6 bulan lalu nilai Anti tiroglobulinnya 0.8 kenapa sekarang tinggi sekali kenapa kenapa kenapa. Memang sih angkanya masih dibawah rujukan tapi setiap pasien tuna tiroid (tidak memiliki tiroid) seperti saya rujukannya beda lagi. Intinya setiap pasien memiliki nilai rujukannya masing-masing. Jadi kalau ada masalah apa dengan tubuh pastikan sudah bertanya pada dokter yang menangani kita. Tidak bertanya pada pasien lain misalkan karena setiap orang memiliki masalah gangguan yang berbeda pula. Saya sempat bertanya pada ibu-ibu yang tampaknya juga sedang menunggu dokter. Beliau pasien kanker tiroid juga dan sudah operasi juga sama seperti saya. Anti tiroglobulin di angka 100 merupakan prestasi baginya karena perjuangan menurunkanya begitu luar biasa sehingga dokter membesarkan hatinya dengan mengatakan angka segitu sudah membaik. Soalnya sebelumnya pernah diangka 4000 kalau gak salah. Ya intinya tetap berprasangka baik saja. 

Cemas. Setelah itu detik ke detik selanjutnya terasa mendebarkan hati tak karuan. Mau cerita ke sebelah gak kenal. Nanti yang ada malah dia jadi ketakutan mau pengobatan. Ah menyebalkan. Saya memang kalau check up ke dokter gak pernah ditemani siapa-siapa. Seharusnya sih kalau masih single alias belum nikah, dokter selalu minta datangnya sama orang tua ya kan kamu masih nona. Kalau nanti sudah menikah sudah jadi nyonya baru boleh gak datang sama orang tua tapi sama suami. Gitu terus gitu terus. Tapi entah kenapa saya gak pernah menggubris haha. Soalnya saya kenal sekali ibu saya itu orangnya mudah kepikiran. Apa-apa kepikiran, kalau ada kabar buruk suka gak bisa tidur haha. Ya apalagi ini penyakit yang saya jujur katakan tidak mudah. Kasian lah kalau harus masih memikirkan saya yang sudah bisa dikatakan dewasa ini. Yaudah skip lanjut ke hasil lab malah curhat.

Lepas setelah dzuhur akhirnya dokter bisa menemui saya juga. “Hai rianita  apa kabar?” kamu duduknya disini pasti lagi hipotiroid kan? Jangan kena AC” kata Dokter Erwin sambil berdiri dan memindahkan kursinya. Aaaaak baik sekali pengertian sekali batinku. “Baik dokter Alhamdulillah, ini dok hasilnya” jawabku seraya menyerahkan hasil lab.

Dokter mengernyitkan dahi. Hmmm roman gaenak nih. Dokter mengetuk-ngetukan jari telunjuknya ke meja. Mataku menjurus pada kertas yang dokter baca. Lengang sejenak.
“Hasilnya kurang bagus, ada berbagai kemungkinan saya rujuk kamu untuk sidik seluruh tubuh ya minggu depan”
“Anti Tiroglobulin ya dok?”
“Iya terlalu tinggi, padahal enam bulan kemarin 0 kan?
Aku tak menjawab hanya menarik nafas dalam-dalam dan menghembuskannnya perlahan
“Takutnya ada kekambuhan, sabar ya kita cek seluruh tubuh minggu depan”
“Iya dok” jawabku lesu
  


To be continued....



Salam,

Senja Januari


Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Social Profiles

Twitter Facebook Google Plus LinkedIn RSS Feed Email Pinterest

About Me

About Riska

Panggil saja RISKA
Thyroid Cancer Survivor dari Bandung, Indonesia. 24 Y.o. Akuntan di sebuah perusahaan swasta.
Diagnosa Kanker tiroid Papiler tahun 2015 menjalani 2 kali operasi pengangkatan tiroid dan ablasi di RSHS Bandung di tahun yang sama
Ada gangguan tiroid juga? Yuk sini cerita, feel free to share :)
I'm Young but Stronger than CANCER !

Popular Posts

Categories

statistics

Copyright © Curhatan Pejuang Tiroid | Powered by Blogger
Design by Lizard Themes | Blogger Theme by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com